2024 ~ Museum Dan Monumen Pusat Disjarahad







Study Tour SMA N 1 Cikatomas Jawa Barat Kunjungi Museum Jenderal Besar Sudirman Yogyakarta

**
SMAN 1 Cikatomas Jawa Barat pada hari Jum'at tanggal 1 Maret 2024 berkunjung ke Museum Jenderal Besar Sudirman di Jln. Bintaran Wetan No.3 Pakualaman Yogyakarta.
Rombongan 118 siswa dari SMAN 1 Cikatomas tiba di Museum Jenderal Besar Sudirman Pkl.10.30 WIB diterima oleh Mayor Caj Heru Santoso selaku Pjs. Kepala Museum Jenderal Besar Sudirman di Aula Museum Jenderal Besar Sudirman.
Dalam arahannya Mayor Caj  Heru menyampaikan terima kasih kepada SMAN 1 Cikatomas yang telah mengagendakan kunjungan ke Museum Jenderal Besar Sudirman pada kegiatan Study Tour tahun ini dengan tujuan berekreasi sambil belajar sejarah perjuangan Pangsar Jenderal Sudirman.

Menyimak dari arahan Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M.Han  yang disampaikan oleh Kamus Besar Sudirman  berharap agar ditekankan kepada para pengunjung terutama kepada para siswa agar sekembalinya dari kunjungan dapat  menambah pengetahuan serta mewarisi semangat juang dan semangat pantang menyerah yang telah ditunjukkan oleh Jenderal Besar Sudirman.

Para siswa selanjutnya dipandu oleh Mayor Heru, Serma Joko Kiswanto serta siswa yang sedang melaksanakan PKL dari SMK N 7 Yogyakarta untuk mengetahui jejak perjuangan Jenderal Besar Sudirman melalui koleksi yang diabadikan di museum ini.

Pesan moral yang disampaikan pemandu adalah:

1. Janji sudah kita dengungkan tekat sudah kita tanamkan semua ini tidak akan bermanfaat bagi tanah air kita, apabila janji dan tekad ini tidak kita amalkan dengan amalan yang nyata. 
2. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawan.
3. Jangan sekali-kali melupakan sejarah ( Never Leave History ).
Share:

SMPN 1 Ciampel Kab. Karawang Ke Museum & Monumen PETA

**
SMPN 1 Ciampel Kab. Kerawang pada hari Jumat tanggal 1 Maret 2024 melaksanakan kunjungan ke Museum dan Monumen PETA yang berada di Bogor
Rombongan tiba di Museum PETA Pkl.10.00 WIB dan diterima oleh Kamusmon PETA Bogor Kapten Caj Dina Hamdani Nugraha. Setelah mendapatkan arahan rombongan siswa yang berjumlah 150 orang tersebut selanjutnya di bagi menjadi lima kelompok untuk memasuki museum. Oleh para pemandu para siswa mendapat penjelasan tentang perjuangan pasukan suka rela bentukan Jepang (PETA) yang sengaja disiapkan Jepang untuk menghadapi Sekutu. Peran PETA dalam sejarah militer Indonesia tidak bisa dipandang sebelah mata. Keberadaan mereka menjadi saksi penting dari perjuangan bangsa Indonesia dalam merebut kemerdekaan. Pembentukan dan keberadaan PETA telah memberikan dorongan dan inspirasi bagi perkembangan militer Indonesia setelah kemerdekaan. Nilai-nilai kepahlawanan dan semangat nasionalisme yang dijunjung tinggi oleh PETA terus harus terus ditanamkan dalam tradisi dan budaya TNI hingga saat ini.

Semangat inilah yang harus terus disampaikan sebagaimana arahan Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam M. Han oleh para pemandu Musmon PETA kepada para pengunjung untuk membakar semangat kebangsaan kepada para generasi.

Bapak Drs. Rois Suryana M.Pd selaku kepala sekolah SMPN 1 Ciampel Kab. Kerawang di akhir kunjungannya mengucapkan terima kasih kepada para pemandu yang dengan gamblang dalam penjelasannya dan beberapa pesan moral yang disampaikan kepada para siswanya.
Share:

Museum Dharma Wiratama Dalam Mengedukasi SMPN 1 Turi Sleman Yogyakarta

Membentuk manusia pembangunan yang berpancasila sehat jasmani dan rohani, mempunyai kecerdasan yang tinggi dan disertai budi pekerti 
yang luhur, mencintai bangsanya dan mencintai sesama manusia sebagaimana yang diamanahkan
dalam UUD 1945 diperlukan kerja keras dari semua elemen bangsa.
Dengan majunya perkembangan IPTEk museum juga mempunyai peran yang penting dalam peningkatan kualitas pembelajaran terutama ilmu sosial.  Keberadaan museum selain sebagai sumber belajar juga dapat menjadi pusat informasi dan pengetahuan bagi publik.

Mengingat begitu besar perannya museum dalam pendidikan  maka para guru dari  SMPN 1 Turi Sleman Yogyakarta pada hari Jum'at tanggal 1 Maret 2024 membawa  137 siswa ke Museum  TNI AD Dharma Wiratama dalam kegiatan outing clas.

Sebelum rombongan ijinkan memasuki museum Serma (K) Suci yang menerima  rombongan siswa dari SMN 2 Turi Sleman, selain mengucapkan terima kasih kepada pihak sekolah juga menyampaikan beberapa hikmah yang bisa dipetik dengan mengunjungi Museum TNI AD Dharma Wiratama yaitu:
1. Bagi pengunjung yang belum mengetahui tentang sejarah cikal bakal berdirinya TNI yang merupakan lembaga kebanggan bangsa Indonesia tentunya akan diterangkan secara rinci oleh para pemandu.
2. Akan mendapat penjelasan  mengenai peristiwa 8 Palagan  dari para pemandu yang ramah dan baik hati.

Mengingat begitu besar perannya museum dalam pendidikan maka Serma (K) Suci menyampaikan pesan dari Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han kepada pihak sekolah sebelum meninggalkan museum menyampaikan pesan agar kunjungan serupa bagi sekolahan lain  yang belum sempat mengajak para siswanya ke museum untuk dapat diagendakan.
Share:

WKM SDN 6 Bendungan Kulonprogo Yogyakarta Ke Museum Dharma Wiratama

**
Perjalanan sejarah bangsa sangat penting untuk diketahui oleh  anak-anak sejak usia dini agar mereka paham, dengan harapan ketika mereka telah menginjak usia dewasa sudah mempunyai mental dan karakter yang kuat sehingga dengan demikian  mereka telah dapat membandingkan dan membedakan apa yang penting bagi mereka dan apa yang harus dilakukan untuk keutuhan dan kemajuan bangsa dan negaranya.
Sebagaimana yang dilakukan oleh para guru SDN 6 Bendungan Kulonprogo Yogyakarta dalam kegiatan WKM dengan didampingi para gurunya pada hari Kamis tanggal 29 Februari 2024 mengunjungi Museum Dharma Wiratama.

Dengan dipandu oleh Serma (K) Suci dan Siwa PKL siswa dan siswi dari SDN 6 Bendungan sesuai bagian kelompoknya  diizinkan memasuki museum Dharma Wiratama. Kegiatan Wajib Kunjung Museum dengan melihat berbagai benda koleksi yang ada di museum tersebut tentunya yang akan akan dapat mengarahkan kepada anak-anak selain dapat berpikir kritis  mereka belajar memetik dari hikmah pelajaran yang ada dalam koleksi serta yang tidak kalah pentingnya adalah memupuk semangat  cinta tanah air dan bela negara pada anak-anak sejak dini.

Sebelum meninggalkan museum, Serma (K) Suci menyampaikan pesan dan salam dari Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han atas kesediaannya dari pihak sekolah SDN 6 Bendungan Kulon Progo Yogyakarta yang telah mengagendakan WKM ke Museum Dharma Wiratama dan berharap kegiatan WKM seperti ini diikuti oleh sekolah lain.
Share:

MNC TV Datangi Museum TNI AD Dharma Wiratama

* *
Kamis tanggal 29 Februari 2024  Crew MNC TV mendatangi Museum TNI AD Dharma Wiratama yang berada di Jln. Jend Sudirman No. 75 Yogyakarta.  dalam rangka meliput berbagai kegiatan yang telah dilaksanakan oleh Museum TNI AD Dharma Wiratama.
Crew MNC TV  tiba di Museum Dharma Wiratama pada pukul 09.00 WIB disambut oleh Kapten Caj (K) Yanti selaku Kepala Museum Dharma Wiratama dan Kabagkolpameran. 

Selanjutnya dengan didampingi Kabagkolpameran  dan Kepala Museum,  Crew MNC TV melaporkan mengenai tujuan kedatangannya ke Museum Dharma Wiratama adalah dalam program peliputan dialog dan berita kepada Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Budi Mawardi Syam, M.Han 

Kabalakmusmonpus  Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han kepada MNC TV yang dipandu oleh  oleh Sdr. Anisa Nasution menjelaskan mengenai sejarah gedung cagar budaya peninggalan pemerintahan Belanda yang dibangun pada tahun 1904 yang sekarang menjadi Museum TNI AD Dharma Wiratama, berbagai koleksi senjata yang meliputi senjata perorangan senjata Regu dan senjata lapis baja yang pernah digunakan oleh para pejuang dalam mengusir penjajah,  diorama yang menceritakan 8 Palagan, perlengkapan perorangan, serta panji-panji satuan dan koleksi lainnnya.

Selanjutnya mengenai peliputan untuk program berita I News TV sebagai Nara Sumbernya Kapten Caj (K) Yanti selaku Kepala Museum Dharma Wiratama.

Kegiatan peliputan program dialog kepada Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han  selesai dilanjutkan foto bersama dengan Crew MNC TV di depan gedung Museum Dharma Wiratama.
Share:

SMP IT Alam Nurul Islam Yogyakarta Dalami Sejarah Di Museum Dharma Wiratama

**
Mengunjungi museum merupakan kegiatan cukup efektif dan efisien dalam menyampaikan pembelajaran yang bukan didasarkan dari teori saja tapi juga pembuktian di lapangan secara langsung. Hal inilah yang dilakukan oleh para guru dari SMP IT Alam Nurul Islam Yogyakarta dalam kegiatan outing clas pada materi sejarah mereka mengunjungi Museum Dharma Wiratama yang berada di Jln. Jenderal Sudirman Yogyakarta. Kegiatan tersebut dimaksudkan oleh para guru adalah dalam rangka memperdalam materi sejarah yang telah diajarkan oleh para guru di kelas.
Rombongan setelah tiba di Museum Dharma Wiratama diterima Serma Setyo di di aula. Dalam arahannya Serma Setyo selain mengucapkan selamat datang dan terima kasih kepada para guru dan siswanya atas agenda WKM ke Museum  Dharma Wiratama.

Setelah para siswa dipandu memasuki museum dan selesai melaksanakan kunjungan Serma Suci menyampaikan beberapa pesan moral.

Sepaham dengan apa yang disampaikan oleh salah satu dari guru pendamping dengan  Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han  bahwa mengajak anak-anak ke museum merupakan bentuk rekreasi edukasi yang tepat, dewasa ini banyak orang pandai namun lemah dalam karakter dan hal ini tentunya menjadi pekerjaan yang besar bagi kita semua untuk agar ke depan  negara yang kita cintai menjadi negara yang maju dan bermartabat yang tidak pernah meninggalkan akan jasa besar yang telah ditinggalkan para pahlawan.
Share:

Meneladani Tokoh Kepanduan Hizbul Wathan SMK Muhammadiyah 2 Yogyakarta mengunjungi Museum Jenderal Besar Sudirman

Hari Kamis tanggal 29 Februari 2024, siswa SMK Muhammadiyah 2 Yogyakarta berkunjung ke Museum Jenderal Besar Sudirman di Jln. Bintaran Wetan No.3 Pakualaman Yogyakarta. 
Kunjungan siswa SMK Muhammadiyah 2 Yogyakarta ke Museum Jenderal Besar Sudirman diselenggarakan dalam rangka mengenal sejarah Kepanduan Hizbul Wathan dan perjuangan Jenderal Besar Sudirman bagi para siswa. 

Setiba di Museum Jenderal Besar Sudirman rombongan diterima oleh Mayor Caj Heru Santoso selaku Pjs. Kepala Museum Jenderal Besar Sudirman.

Dalam sambutannya Mayor Heru mengucapkan terima kasih kepada SMK Muhammadiyah 2 Yogyakarta yang telah melakukan kunjungan ke Museum Jenderal Besar Sudirman dan menyampaikan pesan dari Kabalakmusmonpus Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M.Han agar para yang berkunjung ke Museum Jenderal Besar Sudirman siswa dapat mengambil hikmah dari kunjungannya dan meneladani sosok Jenderal Besar Sudirman dalam kehidupan sehari-hari, seperti sifat rela berkorban, semangat pantang menyerah, punya rasa persaudaraan yang kuat, memiliki Jiwa persatuan dan Kesatuan serta punya Rasa Cinta Tanah Air ( Nasionalisme & Patriotisme ) dan sebagai generasi muda penerus bangsa.

Rombongan siswa selanjutnya dipandu oleh Pelda Dany Setyawan, Serma Suyadi,Pns Wastono dibantu siswa PKL SMK N 7 Yogyakarta untuk melihat koleksi Museum Jenderal Besar Sudirman secara lebih dekat dan lengkap.


Pesan moral yang disampaikan pemandu adalah:

1. Jangan mudah tergelincir dalam saat-saat seperti sekarang ini, segala tipu muslihat dan provokasi-provokasi yang tampak atau tersembunyi dapat dilalui dengan selamat kalau kita waspada dan bertindak sebagai patriot

 2. Jangan pernah tinggalkan sejarah ( Never Leave History ).
Share:

Belajar Sejarah SDN Papandayan Kota Bogor Kunjungi Museum dan Monumen PETA

**
Selasa tanggal  27 Februari 2024 siswa SDN Papandayan Kota Bogor melaksanakan rekreasi ke Museum dan Monumen PETA yang berada di Jln. Jenderal Sudirman No. 35 Bogor Jawa Barat.
Rombongan siswa SDN Papandayan diterima Kapten Dina selaku Kepala Musmon PETA. Dalam arahannya Kamus PETA  menyampaikan tentang pentingnya mempunyai semangat dan jiwa nasionalisme, patriotisme dan cinta tanah air. Sebagai anak bangsa yang cinta akan tanah airnya  sudah seharusnya mempunyai cita-cita luhur untuk  membangun bangsanya, untuk itu adik-adik sekalian tidak boleh malas belajar sejarah, karena dengan belajar sejarah akan membuka pandangan dan  cakrawala  kita kepada bangsa dan negara kita ke arah yang lebih baik. Dengan mewarisi dan meneladani semangat para pejuang bangsa adik-adik sekalian  akan menjadi orang yang berhasil dan sukses," tegasnya.

Setelah mendapatkan pengarahan rombongan didampingi oleh pemanduan diizinkan mmelihat berbagai koleksi museum yang dipamerkan.

Beberapa pesan moral yang disampaikan kepada pengunjung  adalah : 
1. Kepandaian yang bagaimanapun tingginya tidak ada gunanya jika orang itu mempunyai sipat menyerah.
2. Belajar dari kesalahan masa lalu agar tidak terjadi di masa yg akan datang.
3. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawan.

Diakhir kunjungannya pemandu tidak pernah bosannya menyampaikan pesan dari Kepala Badan Pelaksana Museum dan Monumen Pusat TNI AD Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M.Han. agar disampaikan kepada para pengunjung museum mengenai kata mutiara dari Ir. Soekarno "Jas merah"  jangan sekali-kali meninggalkan Sejarah. Disinilah pentingnya belajar sejarah perjuangan bangsa untuk kita semua  supaya kita paham dan mengerti  begitu besar jasa dan pengorbanan para pahlawan dalam merebut kemerdekaan Indonesia,  sehingga dengan demikian  kita dan para generasi penerus bangsa tidak mudah dipengaruhi  oleh paham apapun yang hanya untuk kepentingan golongan tertentu.
Share:

Kabalakmusmonpus Disjarahad Hadiri Audensi Pembuatan Film Pemberontakan PETA Blitar

Pada tanggal 26 Februari 2024 bertempat di ruang rapat lantai 2 Pusjarah TNI dilaksanakan audensi dalam rangka persiapan pembuatan Film Pemberontakan PETA Blitar. 
Hadir dalam kegiatan audensi tersebut  Kapusjarah TNI Brigjen TNI Rusmili, S.I.P., M.Si, Para Kabid, Kabag dan Staf Pusjarah TNI, Ketua YAPETA Bapak. Tinton Suprapto  beserta Staf, Jenderal (Purn) Agus Tadi Sasongko (Kasad 2007 s.d. 2009), Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han, Kamusmon PETA Bogor Kapten Caj Dina Hamdani Nugraha.
Dalam sambutan Kapusjarah TNI Brigjen TNI Rusmili, S.I.P., M.Si mengucapkan terima kasih atas kehadiran para peserta rapat serta beliau meminta agar rencana kegiatan dalam pembuatan film tersebut selalu dikoordinasikan dengan para Sejarawan agar tidak salah arah. Setelah menyampaikan sambutannya pimpinan rapat meminta kepada peserta yang hadir agar  melihat dan mendengarkan dan memberikan masukan dari paparan dari YAPETA, paparan dari Sutrada Film  Bapak Marcella Zalianty dan paparan Sinopsis Pemberontakan Peta Blitar tgl 14 Februari 1945.

Selanjutnya dari hasil audensi  mengenai rencana pembuatan Film Pemberontakan PETA Blitar tersebut akan disampaikan kepada Kapuspen TNI dan selanjutnya akan dilaporkan kepada Panglima TNI.
Share:

SMP N 2 Banjar Jawa Barat Kunjungi Museum Jenderal Besar Sudirman

Hari Selasa tanggal 27 Februari 2024 siswa SMP N 2 Banjar Jawa Barat  berkunjung ke Museum Jenderal Besar Sudirman di Jln. Bintaran Wetan No.3 Pakualaman Yogyakarta. 
Kunjungan 180 Siswa SMP N 2 Banjar Jawa Barat dan 19  ke Museum Jenderal Besar Sudirman dalam rangka study wisata bagi para siswanya. Setiba di Museum Jenderal Besar Sudirman mewakili dari
Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M.Han
Mayor Caj Heru Santoso selaku Pjs Kepala Museum Jenderal Besar Sudirman menyampaikan terima kasih atas kunjungannya, semoga kegiatan ini akan terus menerus dilakukan oleh sekolahan lain yang belum melaksanakan kegiatan serupa dan berharap para siswa dapat mengambil hikmah dari kunjungan ini serta dapat meneladani sosok Jenderal Besar Sudirman dalam kehidupan sehari-hari, " pungkasnya.

Rombongan selanjutnya dipandu oleh Pelda Dany Setyawan dan para siswa yang sedang melaksanakan PKL untuk melihat koleksi Museum Jenderal Besar Sudirman secara lebih dekat dan lengkap.

Pesan moral yang disampaikan pemandu adalah:

1.  Jenderal Besar Sudirman adalah tokoh dan sosok yang "sempurna" sehingga sepantasnya menjadi teladan para generasi muda.
2.  Museum Jenderal Besar Sudirman memiliki peran yang sangat strategis dalam pewarisan nilai-nilai sejarah perjuangan Bangsa  Indonesia kepada generasi muda
3. Janganlah kamu berbuat seperti sapu yg meninggalkan ikatannya. Sebatang lidi tidak akan berarti apa², tetapi dalam ikatan akan dapat menyapu segala-galanya.
4. Jangan pernah tinggalkan sejarah
Share:

SDN Wonolelo Bantul Belajar Ke Museum Dharma Wiratama

Dalam rangka menanamkan semangat nasionalisme, semangat kebangsaan dan cinta tanah air SDN Wonolelo Bantul Yogyakarta melaksanakan kegiatan WKM ke Museum Dharma Wiratama pada hari Senin tanggal 26 Februari  2024.
Dengan mengunjungi Museum Dharma Wiratama  yang berada di Jln. Jenderal Sudirman No. 75 Yogyakarta tersebut tentunya akan dapat membuat nyaman dan betah bagi para pengunjungnya,  karena selain lokasinya berada di tengah kota, mudah dijangkau Museum Dharma Wiratama mempunyai halaman yang luas dan dapat dijadikan sebagai tempat parkir para pengunjung  dengan bisa menampung 10 Bus.

Dengan adanya kenyamanan tersebut tentunya para pengunjung akan lebih leluasa dan pihak pengelola tentunya akan lebih mudah untuk dapat  mentransformasikan pendidikan dan penyebarluasan informasi tentang sejarah perkembangan TNI, kiprahnya perjuangannya dan pengabdiannya kepada masyarakat.

Rombongan dari SDN  Wonolelo Bantul Yogyakarta tersebut setelah tiba di Museum Dharma Wiratama diterima dan mendapatkan arahan dari Serma (K) Suci di aula. Dalam arahannya Serma (K) Suci menyampaikan ucapan terima kasih dari Kabalak Musmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han atas kunjungan ke Museum Dharma Wiratama, beliau berharap sekolah lain yang belum melakukan WKM ke Museum  Dharma Wiratama dapat melakukan. Mengajak  rekreasi ke museum merupakan pilihan yang tepat, sebab selain menyenangkan tentunya akan berdampak pada kecintaan budaya dan Nasionalisme kepada siswa SDN Wonolelo Bantul Yogyakarta  sejak usia dini. Kita sepakat bahwa museum adalah jendela peradaban bagi suatu bangsa  kalau  ingin mengetahui peradaban suatu bangsa sudah barang tentu tentunya bagaimana bangsa tersebut dalam  dalam memfungsikan museum, untuk itu mari kita cintai museum pungkasnya.

Selanjutnya Rombongan dari SDN Bantul Sleman Yogyakarta dengan didampingi para guru dan pemandu sesuai kelompoknya memasuki museum. Mereka sangat antusias dalam mendengarkan keterangan dari pemandu dan dalam menelusuri setiap ruangan terlihat dari raut wajah yang ceria dan  berlama-lama serta mengabadikan fotonya kunjungannya.
Share:

MTs AL IHYA Kaduronyok Pandeglang Banten Berkunjung ke Museum & Monumen PETA

**
Hari  Kamis tanggal  22 Februari  2024, siswa MTs Al Ihya Kaduronyok Pandeglang Kab. Banten berkunjung ke Museum dan Monumen PETA di Jln. Jenderal Sudirman No. 35 Bogor Jawa Barat.
Kunjungan diikuti 80 siswa di dampingi oleh Ibu Imas Nur Bakhriah, S.Pdi selaku kepala sekolah beserta 20 orang Staf guru pendamping. Rombongan tiba di Museum PETA Pkl.10.00   WIB.
Selanjutnya rombongan disambut oleh Kpt Caj Dina Hamdani Nugraha selaku Kepala Museum.  Kapten Dina dalam sambutannya mengucapkan terima kasih kepada  MTs Al Ihya Kaduronyok Pandeglang Banten yang telah mengagendakan outing class di Museum PETA  dalam rangka pembelajaran sejarah. Setelah mendapatkan pengarahan rombongan dibagi menjadi dua kelompok dan didampingi oleh Bapak Yadi Supriadi dan Ibu Yulies Pattimah untuk melihat koleksi lebih dekat, serta mendapat penjelasan dari pemandu mengenai sejarah perjuangan Tentara PETS dan peranannya dalam kemerdekaan indonesia.
Dengan mengunjungi Musmon PETA para siswa tentunya  akan lebih memahami materi sejarah yg sudah di sampaikan  oleh guru di sekolah ditambah  dengan melihat dan mendengar  secara langsung penjelasan dari pemandu.

Kepala Badan Pelaksana Museum dan Monumen Pusat TNI AD Kolonel Inf Budi Mawardi Syam. M. Han melalui Kamus PETA meminta agar semua lapisan masyarakat untuk dapat mengetahui dan memahami bagaimana para pahlawan terdahulu kita berjuang membela bangsa dan negara dengan mengorbankan jiwa raga utk kemerdekaan, sehingga para generasi penerus bangsa bisa mewarisi serta meneladani nilai-nilai semangat para pejuang terdahulu mengenai semangat nasionalisme, patriotisme, cinta tanah air dan rela berkorban.

Para siswa selanjutnya dengan tekun dan serius  mengikuti dan mendengarkan penjelasan dari para pemandu.

Pesan moral yang disampaikan pemandu adalah:
1. Kepandaian yg bagaimanapun tingginya tidak ada gunanya jika orang itu mempunyai sipat menyerah.
2. Jangan sekali-kali melupakan sejarah
3. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawan.
Share:

SDIT Bina Insan Mulia Kunjungi Museum Jenderal Ahmad Yani

Kamis 22 Februari 2024  Siswa/Siswi SDIT Bina Insan Mulia didampingi para guru melaksanakan kunjungan ke  Museum  Sasmitaloka Jenderal  Ahmad Yani Jln. Lembang No.58 Menteng Jakarta Pusat.
Rombongan siswa SDIT Bina Insani Mulia bersama 20 guru pendamping  setelah tiba di museum diterima  Kapten Inf Agus Jamaludin selaku Kepala Museum Jenderal Ahmad Yani.
Dalam arahannya  Kepala Museum menyampaikan agar kita semua memiliki rasa juang yang tinggi terhadap bangsa dan negara seperti sosok Jenderal Ahmad Yani. Sebagai anak bangsa kita harus mempunyai nasionalisme, patriotisme serta semangat rela berkorban  demi bangsa dan negara sebagaimana perjuangan dan pengorbanan yang telah dicontohkan oleh Jenderal Ahmad Yani. 

Setelah mendapatkan arahan dari Kepala Museum Jenderal Ahmad Yani selanjutnya rombongan  siswa SDIT  Bina Insani tersebut dipandu Peltu Hadi Saputro dan Pns Hilmi Halim untuk melihat koleksi yang ada di Museum secara langsung dan pemutaran Film.

Kegiatan kunjungan selesai sebelum rombongan meninggalkan  museum Kapten Inf Jamaludin menyampaikan salam dan pesan dari Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han kepada para guru pendamping agar kiranya dalam pembentukan karakter kepada siswa kiranya kegiatan kunjungan ke museum tersebut dapat juga dilakukan oleh sekolah lain yang belum mengajak para siswanya ke museum.
Share:

Kunjungan Dosen UNJANI dan Brigjen Hendrikus (purn) ke Museum Jenderal A. Yani

Kamis, 22 Februari 2024 kunjungan Dosen UNJANI dan Brigjen Hendrikus (purn) ke Museum Jenderal A. Yani Jln. Lembang No. D 58 Menteng Jakarta Pusat. Rombongan melaksanakan kunjungan dalam rangka bertemu dengan Keluarga Jenderal A. Yani. (Ibu Shadriyah Ami Rulliyati Yani, Remi Sha Yuniati Yani, Untung mufeni Yani, Irawan Sura Eddy Yani)
Rombongan tiba pukul 09.00 WIB, di Museum A Yani disambut oleh Kepala Museum Kapten Inf Agus Jamaludin didampingi oleh anggota Museum Peltu Hadi dan PNS Hilmi dengan memperkenalkan sejarah singkat museum Ahmad Yani dan benda koleksi yg ada dimuseum Ahmad Yani serta kronologis terjadinya peristiwa penculikan terhadap Jenderal Ahmad Yani dilanjutkan temu kangen bersama keluarga Jenderal Ahmad Yani dan pembahasan mata kuliah Keahmadyanian serta pembahasan lagu untuk himne Unjani. Selesai melaksanakan kunjungan rombongan melaksanakan foto bersama.
Share:

SMP & SMK Islam Tasikmalaya Jawa Barat Berkunjung ke Museum Jenderal Sudirman Yogyakarta

**
SMP dan SMK Islam Tasikmalaya Jawa Barat pada hari Rabu tanggal 21 Februari 2024 berkunjung ke Museum Jenderal Besar Sudirman di Jln. Bintaran Wetan No.3 Pakualaman Yogyakarta.
Rombongan 173 siswa dan 15 guru pendamping dari SMP dan SMK Islam Tasikmalaya Jawa Barat tiba di Museum Jenderal Besar Sudirman Pkl.14.30 WIB, selanjutnya diterima oleh Mayor Caj Heru Santoso selaku Pjs. Kepala Museum Jenderal Besar Sudirman di aula Museum.

Dalam sambutannya, Mayor Heru menyampaikan ucapan terima kasih kepada SMP dan SMK Islam Tasikmalaya Jawa Barat yang telah mengagendakan kunjungan ke Museum Jenderal Sudirman.

Arahan Kabalakmusmonpus Kolonel Inf Budi Mawardi Syam dalam sambutannya yang disampaikan Pjs. Kepala Museum hendaknya kunjungan tersebut dapat menambah pengetahuan dan wawasan tentang sejarah dan perjuangan Jenderal Sudirman dalam berjuang merebut kemerdekaan. Harapan saya: "Semoga kalian bisa mewarisi semangat juang dan semangat pantang menyerah sebagaimana yang telah ditunjukkan oleh Jenderal Sudirman", ucapnya.

Para siswa selanjutnya dipandu untuk memasuki Museum dengan dengan penuh antusias.

Beberapa pesan moral yang disampaikan pemandu kepada para siswa:
1. Jenderal Sudirman adalah sosok manusia yang "sempurna" sehingga pantas diteladani oleh generasi muda.
2. Museum Jenderal Besar Sudirman memiliki fungsi yang sangat strategis dalam pewarisan nilai-nilai sejarah bangsa Indonesia kepada generasi muda.
3. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawan.
4. Jangan sekali-kali melupakan sejarah.
Share:

Asiknya Berkunjung Ke Museum Dharma Wiratama

Yogyakarta selain dijuluki sebagai Kota Pelajar memiliki banyak destinasi wisata yang tidak hanya menyuguhkan akan keindahan alamnya, tetapi juga menyediakan berbagai tempat wisata edukasi yang tepat untuk dikunjungi, salah satunya adalah berkunjung ke Museum TNI AD Dharma Wiratama yang berada di Jln. Jenderal Sudirman No. 75 Yogyakarta. 


Sebagaimana yang dilakukan para guru dari SD Negeri 1 Kalasan Sleman Yogyakarta mereka mengajak 133 orang siswanya mengunjungi Museum TNI AD  Dharma Wirata. Kegiatan yang telah diagendakan sebelumya tersebut  adalah dalam rangka kegiatan wisata edukasi sejarah kata salah satu guru pendamping.


Rombongan setelah diterima Serma (K) Suci dan mendapat arahan di aula selanjutnya rombongan anak-anak dan para guru pendamping diijinkan memasuki museum sesuai dengan kelompoknya. 


Dengan mengajak ke Museum TNI AD Dharma Wiratama merupakan pilihan yang tepat untuk menanamkan karakter semangat kebangsaan   kepada anak-anak, serta akan mendapat penjelasan yang utuh dari para pemandu Museum Dharma Wiratama tentang sejarah perjalanan dan terbentuknya TNI serta baktinya kepada Bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Selain berbagai pesan positif tersebut tentunya ada kesan yang mengasikkan karena mereka dapat melihat serta mengabadikannya secara langsung berbagai persenjataan yang pernah digunakan pada masa perang kemerdekaan seperti kendaraan lapis baja, berbagai koleksi senjata dengan berbagai jenis serta diorama 8 Palagan dan tempat rahasia yang digunakan Jepang sebagai tempat persembunyiannya yang berada di belakang museum.

Setelah selesai melaksanakan kunjungan Kepala Museum Dharma Wiratama Kapten (K) Caj Yanti menyampaikan salam serta ucapan terima kasih dari Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M.Han kepada pihak sekolah SD Negeri 1 Kalasan, Sleman Yogyakarta.
Share:

Kegiatan WKM SMPN 2 dan SMPN 14 Yogyakarta Kunjungi Museum Dharma Wiratama

**
Keberadaan museum dewasa ini sangat penting, sebab  museum tidak hanya memiliki fungsi sebagai pelindung benda cagar budaya, melainkan juga sebagai tempat pembentukan ideologi, disiplin, dan pengembangan pengetahuan bagi masyarakat, demikian yg disampaikan Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M.Han kepada para Kepala Museum jajaran Balakmusmonpus Disjarahad dalam arahannya.
Wajib Kunjung Museum (WKM) merupakan program yang dicetuskan oleh pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta untuk menjadikan museum sebagai salah satu pusat pembelajaran. 
Dalam rangka mendukung kegiatan tersebut pada hari Rabu tanggal 21 Februari 2024 sebanyak 50 orang siswa dari SMP 2 dan SMP 14 Yogyakarta dengan didampingi para guru pendamping  melaksanakan WKM dalam program Dishub Kota Yogyakarta dengan mengunjungi Museum TNI AD Dharma Wiratama.

Keberadaan museum sebagai salah satu Pusat Pembelajaran, Penelitian dan Rekreasi mempunyai peran yang penting dalam mengembangkan wawasan terutama di kalangan pelajar sehingga museum diharapkan mempunyai peran lebih dalam mendukung proses belajar mengajar. Agar peran museum dapat tercapai sudah barang tentu memerlukan dukungan dari seluruh lapisan masyarakat.

Rombongan siswa SMP 2 dan SMP 14 dalam kegiatan WKM dari program Dishub Kota Yogyakarta tersebut setelah diterima di aula oleh Serma Setyo dengan mendapat pendampingan diizinkan memasuki museum untuk melihat-lihat pameran koleksi yang ada secara utuh.
Share:

Belajar Sejarah SMP Al Fath BSD Tangerang Kunjungi Museum dan Monumen PETA



Hari  Selasa tanggal  20 Februari 2024, siswa SMP Al Fath BSD Tangerang berkunjung ke Museum dan Monumen PETA di Jln. Jenderal Sudirman No. 35 Bogor Jawa Barat.


Perjuangan dalam pemberontakan PETA di Blitar pada saat itu adalah menjadi salah satu bentuk perlawanan terbesar terhadap penjajahan Jepang di Indonesia sekaligus menjadi  tonggak semangat para pejuang di berbagai daerah untuk melawan penjaja. Hal tersebut disampaikan Kepala Museum Peta Kapten Dina dalam arahannya pada saat menerima  kunjungan SMP Al Fath BSD Tangerang dalam kegiatan Outing Clas  di Museum PETA  Bogor.


Pada kesempatan tersebut  Kapten Hamdani selaku Kepala Musmon Pets juga menyampaikan yang menjadi arahan  Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M.Han agar  disampaikan kepada para pengunjung museum untuk mau belajar sejarah,  karena dengan  belajar sejarah kita akan  mengerti dan faham begitu getir dan pahitnya sejarah perjalanan bangsa. Dengan mengerti dan faham sejarah seseorang dapat menatap mada depan yang penuh harapan, karena ketika orang mau belajar sejarah mereka tentunya akan  dapat mendapatkan pembelajaran terhadap kesuksesan dan dapat menerima dari kesalahan yang pernah terjadi pada masa lalu untuk dijadikan  sebagai bahan evaluasi bagi dirinya agar kesalahan tersebut tidak terjadi di masa yg akan datang, untuk itu kita sebagai warga negara yang cinta akan kemerdekaan harus sadar bahwa perjuangan untuk menanamkan nasionalisme  kepada generasi muda agar tidak terpengaruh oleh paham atau aliran tertentu menjadi tanggung jawab bersama, untuk itu para siswa agar selalu semangat belajar untuk menatap masa depan yang gemilang, pungkasnya.


Setelah mendapatkan pengarahan rombongan didampingi oleh pemandu yang telah disiapkan para siswa dari SMP Al Fath BSD Tangerang tersebut diizinkan untuk memasuki museum dan melihat berbagai koleksi  yang dipamerkan.
Share:

Museum Dharma Wiratama Menjadi Pilihan Outing Class Siswa MTs Negeri 3 Tasikmalaya



Sebagai tempat penyimpanan benda bersejarah Museum TNI AD Dharma Wiratama  selalu terbuka untuk umum dalam pelayanannya. Museum yang terletak di Jln. Jenderal Sudirman No.75 Yogyakarta merupakan tempat yang tepat untuk membawa putra dan putrinya dalam berekreasi. Berekreasi ke Museum Dharma Wiratama selain aman dan nyaman bagi para pengunjung, murah namun yang tidak kalah pentingnya adalah memberikan dampak yang positif dalam menanamkan karakter dan semangat kebangsaan kepada pengunjung, demikian arahan Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han.


Dengan ramahnya  masyarakat Yogyakarta serta sebagai tempat yang bersejarah dan didukung dengan kulinernya murah sudah barang tentu berdampak kepada minat para  wisatawan, demikian kiranya yang menjadi faktor pilihan para guru  MTs Negeri 3 Tasikmalaya Jabar pada hari Selasa tanggal 20 Februari mengajak 144 siswanya berkunjung ke Museum TNI AD Dharma Wiratama.


Setelah diterima dan mendapat pengarahan dari Serma (K) Suci di aula selanjutnya para siswa MTs Negeri 3 Tasikmalaya sebelum dibagi sesuai kelompoknya untuk memasuki museum melaksanakan foto bersama di aula. Selain mengucapkan terima kasih kepada pihak sekolah MTs Negeri 3 Tasikmalaya  yang telah mengagendakan kunjungannya ke Museum Dharma Wiratama. Beberapa  arahan yang disampaikan  kepada  para siswa agar yang belum mengetahui sejarah berdirinya TNI secara utuh jangan segan untuk bertanya silahkan bertanya kepada para pemandu  nanti akan diterangkan secara gamblang dan jangan segan untuk bertanya, termasuk mengenai sejarah  8 Palagan yang terjadi dan peristiwa lainnya.


Sesuai dengan pembagian kelompok selanjutnya secara bergantian dengan mendapat pemanduan para siswa dari MTs Negeri 3 Tasikmalaya tersebut diizinkan memasuki Museum  Dharma Wiratama.

*  Museum Dharma Wiratama Menjadi Pilihan Outing Class Siswa MTs Negeri 3 Tasikmalaya*

Sebagai tempat penyimpanan benda bersejarah Museum TNI AD Dharma Wiratama  selalu terbuka untuk umum dalam pelayanannya. Museum yang terletak di Jln. Jenderal Sudirman No.75 Yogyakarta merupakan tempat yang tepat untuk membawa putra dan putrinya dalam berekreasi. Berekreasi ke Museum Dharma Wiratama selain aman dan nyaman bagi para pengunjung, murah namun yang tidak kalah pentingnya adalah memberikan dampak yang positif dalam menanamkan karakter dan semangat kebangsaan kepada pengunjung, demikian arahan Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M. Han.

Dengan ramahnya  masyarakat Yogyakarta serta sebagai tempat yang bersejarah dan didukung dengan kulinernya murah sudah barang tentu berdampak kepada minat para  wisatawan, demikian kiranya yang menjadi faktor pilihan para guru  MTs Negeri 3 Tasikmalaya Jabar pada hari Selasa tanggal 20 Februari mengajak 144 siswanya berkunjung ke Museum TNI AD Dharma Wiratama.

Setelah diterima dan mendapat pengarahan dari Serma (K) Suci di aula selanjutnya para siswa MTs Negeri 3 Tasikmalaya sebelum dibagi sesuai kelompoknya untuk memasuki museum melaksanakan foto bersama di aula. Selain mengucapkan terima kasih kepada pihak sekolah MTs Negeri 3 Tasikmalaya  yang telah mengagendakan kunjungannya ke Museum Dharma Wiratama. Beberapa  arahan yang disampaikan  kepada  para siswa agar yang belum mengetahui sejarah berdirinya TNI secara utuh jangan segan untuk bertanya silahkan bertanya kepada para pemandu  nanti akan diterangkan secara gamblang dan jangan segan untuk bertanya, termasuk mengenai sejarah  8 Palagan yang terjadi dan peristiwa lainnya.

Sesuai dengan pembagian kelompok selanjutnya secara bergantian dengan mendapat pemanduan para siswa dari MTs Negeri 3 Tasikmalaya tersebut diizinkan memasuki Museum  Dharma Wiratama.
Share:

Bunker Peninggalan Jepang Museum Dharma Wiratama Menjadi Daya Tarik Siswa SDN Piyaman III Wonosari Gunung Kidul



Bangunan tua tahun 1904 di Jalan  Jenderal Sudirman No. 75 Yogyakarta merupakan bangunan peninggalan pemerintahan Belanda dan pernah dijadikan sebagai Markas TKR, Markas Korem 072/Pamungkas dan menjadi saksi bisu kebiadaban G.30 S/PKI yang menculik Kolonel Inf Katamso dan Kasrem Letkol inf Soegijono yang dibunuh di daerah Kentungan. Kisah ini harus diketahui oleh kita semua dan harus disampaikan kepada anak bangsa yang cinta akan NKRI kata Kabalakmusmonpus Disjarahad Kolonel Inf Budi Mawardi Syam, M.Han dalam arahannya kepada para Siswa yang sedang melaksanakan PKL dari SMK Negeri 7 Yogyakarta dan SMK Negeri 1 Sewon Bantul.


Dengan banyaknya kisah tersebut untuk diketahui maka pada hari Selasa tanggal 13 Februari 2024 para guru dari SDN III Piyaman Wonosari Gunung Kidul Yogyakarta membawa 75 siswanya dalam kegiatan Wajib Kunjung Museum dan Museum Dharma Wiratama menjadi pilihannya dengan harapan anak didiknya mendapatkan banyak cerita akan kisah bakti TNI AD, kata salah satu guru pendamping, pungkasnya.


Museum Dharma Wiratama memang merupakan museum TNI AD yang mendokumentasikan kiprah dan bakti TNI AD kepada bangsa dan negara lengkap dengan berbagai koleksinya, seperti kendaraan tempur lapis baja, persenjataan tingkat Regu,  ratusan senjata api dengan berbagai jenisnya, perlengkapan perorangan dan masih banyak lagi.


Bungker Jepang atau Lobang Jepang yang berada di belakang Museum Dharma Wiratama nampaknya menjadi daya tarik tersendiri bagi anak-anak SDN III Piyaman Wonosari Gunung Kidul dalam kunjungannya, mereka dengan penuh penasaran ingin mengetahui apa yang ada di dalam Bunker tersebut, dengan mendapat pemanduan dari Serma Suci dan Siswa PKL mereka secara bergantian dengan antusiasnya memasuki Bunker peninggalan Jepang tersebut.
Share:

Total Tayangan Halaman

FANPAGE

Blog Archive